BONGKAR KLAIM JOKOWI EKONOMI RI KETIGA TERBAIK DUNIA

Bongkar Klaim Jokowi

Bongkar Klaim Jokowi  Ekonomi RI Ketiga Terbaik Dunia, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebutkan pertumbuhan ekonomi Indonesia. Saat ini dalam beberapa waktu terakhir masuk tiga tertinggi di dunia. “Kita termasuk ketiga tertinggi dunia setelah China, India, dan kita,” kata Jokowi, bulan November 2016 lalu, seperti dikutip dari Antara.

ernyataan itu membuat jurnalis sekaligus analis ekonomi Jake van der Kamp penasaran untuk mencari tahu. Dari hasil penelitiannya, ternyata pertumbuhan ekonomi Indonesia tidak sebaik seperti yang digembar gemborkan oleh Jokowi.

Menurutnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia justru kalah jauh dari India. Bahkan masih kalah dengan Mongolia, Timor Leste dan Papua Nugini untuk kawasan Asia.”Pertumbuhan ekonomi Indonesia merupakan yang ketiga di dunia, setelah India dan China,” kata Presiden RI Joko Widodo. Ketiga di dunia, benarkah itu? Dunia yang mana?” kata Van der Kamp.

Khusus untuk wilayah Asia dia menghitung 13 negara dengan pertumbuhan ekonomi tertinggi dibandingkan Indonesia yang hanya 5,02 persen. Antara lain India (7,5), Laos (7,4), Myanmar (7,3), Kamboja (7,2), Bangladesh (7,1), Filipina (6,9), China (6,7). Vietnam (6,2), Pakistan (5,7), Mongolia (5,5), Palau (5,5), Timor Leste (5,5) dan Papua Nugini (5,4).

“Tentunya Indonesia merupakan negara padat dengan 261 juta rakyatnya. Kami tidak bisa benar-benar membandingkannya dengan seperti Timor atau Palau. Jadi mari kita tarik garis di angka 200 juta orang atau lebih,” lanjutnya.

Dengan begitu hanya ada enam negara di dunia, khususnya untuk pertumbuhan ekonomi. Indonesia berada di posisi paling bawah dari keenamnya jauh di belakang India, China dan Pakistan. Coba potong lagi jadi 100 juta orang atau lebih maka anda tidak akan menemukannya. Terbawah lagi.

Bongkar Klaim Jokowi

Van Der Kamp meminta Jokowi tak mengumbar fakta yang salah Dia menemukan, layaknya banyak politikus seluruh dunia. Angka produk domestik bruto atau GDP selalu dipakai untuk mengungkap pencapaian terbaik mereka, padahal belum tentu. Menurutnya, pertumbuhan ekonomi tidak bisa dibandingkan dengan GDP dan tidak tepat untuk menjadikannya sejajar.

Menurutnya, pertumbuhan ekonomi tidak bisa dibandingkan dengan GDP dan tidak tepat untuk menjadikannya sejajar.

“Analogi terbaik adalah dengan sebuah mobil dengan transmisi manual tiga kecepatan. Dalam istilah pertumbuhan GDP, terdapat tiga tujuan praktis (1) nol sampai 4 persen.(2) 4 sampai 8 persen dan (3) kemungkinan omong kosong Jangan tanya jika berjalan mundur.”

GDP selama ini dijadikan usaha atau alat untuk menandingi perusahaan dunia dan melihat perputaran uang dalam suatu kinerja. Namun, fokus pada GDP menyebabkan beberapa hal tidak teraudit, GDP tidak menunjukkan neraca perusahaan. Berimbang atau keuntungan dan kerugian serta tidak ada catatan atas itu, yang didapat adalah sebagian pernyataan arus kas.

“Jika perusahaan membeli mobil yang diharapkan dapat terpakai selama lima tahun. Itu akan mengurangi seperlima biaya mobil dari keuntungan dan kekayaan bersihnya setiap tahun. Dengan GDP, anda bisa berpura-pura kendaraan itu terus baru selamanya.”

GDP selama ini juga menjadi trik yang dipakai akuntan perusahaan. Di mana angka GDP dipisahkan dari setiap komponen lalu disesuaikan dengan inflasi, sehingga bisa menunjukkan kadar pertumbuhan ekonomi.

“Bekerja setiap waktu. Anda tahu itu. Cukup cek angka GDP terakhir dan anda akan melihat mereka memiliki kadar pertumbuhan sebenarnya dalam dua angka desimal; 5,02 persen untuk Indonesia.”

SILAKAN DIBACA: PENEMUAN ORANG UTAN BORNEO LANGKA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *